Artha Ratu Nauli

A woman. First daughter in family. An over-thinker. Adventurer. Dessert lover.
An engineer graduated from Petroleum Engineering ITB 2008.
Super random person you'll ever meet.

March 16, 2013

Bu Turi

Betapa haru, bahagia, dan bersyukur sekali rasanya saat kita mendapati bahwa tanpa kita tau, kita dicintai, kita di doakan…

Ini rabu kemarin, saat jam pulang kantor, saya bergegas ke kantin belakang kantor, tadinya mau bayar makanan gara-gara pas siangnya, beli, nyodorin uang bergambar tokoh proklamator, tapi teteh penjualnya ga punya uang kecil buat kembalian. Jadilah kata tetehnya bayar besok aja. Sore setelah  bel pulang, saya mikir bayar makanan tadi siang skrg aja ah, besok takut lupa. Ruang saya di lantai III, turun ke bawah, jalan ke belakang gedung kantor, lokasi kantinnya. Setengah jalan, baru inget kalau itu kantin kalau sore udah tutup. Balik badan. Mau pulang.

Nah disini nih, baru satu langkah setelah balik badan dan mengarah pulang, saya bertemu, lebih tepatnya disapa, oleh ibu ini..

Ibu (I) :Neng! Neng! Udah masuk kerja?
Dengan senyum dan setengah berteriak kecil dia menyapa. Ya walaupun statusnya setengah berteriak, tapi tetap aja suaranya kecil.

Artha (A): e? (ngeliat ke arah si ibu, bingung). Oh, udah pulang,bu. (Sambil mikir ini si ibu pikun kali ya jam segini nanyain masuk kerja. Duh maaaffffff ibuuu)

I :Udah masuk kerja? (nanya lagi)
A: eeng… (makin bingung. mulai  system eror di otak)
I: Ini ibu yang adek tolong dulu..yang pas ibu lagi duduk disana (sambil menunjuk ke suatu tempat)
A: oh iya bu saya inget. (berjalan mendekat ke si ibu). Ibu apa kabar?
I: Baik dek. Gimana udah masuk kerja? Dulu kan adek minta doain biar keterima kerja. Skrg ibu sama suami ibu doain adek terus tiap hari.. Tiap hari ibu sama suami ibu wirid di masjid sini. Ibu dan suami ibu doain adek terus tiap wirid..
A: :O (gabisa berkata-kata, Mau nangis)
I: Ibu lupa nanya nama adek. Adek namanya siapa? Biar ibu bisa lengkap doainnya.. Selama ini tiap wirid, ibu sama suami ibu cuma nyebut “adek-yg kemarin” aja dalam doanya..
A: (merinding haru) engg…nama saya Artha,bu… Nama ibu siapa?
I: Turi. (sambil terus senyum)
A: ooh bu Turi. Waahh makasih yaa bu udah doain saya..
I: iyadek.. Sudah lama ibu nunggu-nunggu bisa ketemu adek lagi. Soalnya mau nanya namanya..
A: (senyum)

Beberapa menit saya ngobrol dengan Bu Turi ini, tentang dia tinggal dimana, sehari-  hari kerja apa, anaknya, dan sebagainya. Dari situ saya tau bahwa ternyata sehari-hari ibu ini ya memulung sampah di kantor. Botol-botol dan plastik bekas beliau kumpulkan untuk kemudian dijual..
Bu Turi, perawakannya kurus kecil. Kulitnya cokelat muda. Kalau dilihat cukup bersih untuk seorang pencari botol plastik.

A: ibu rumahnya dimana?
I: Dekat sini dek. Dibalik tembok ini (sambil menunjuk ke suatu arah)
A: Suami ibu kerja apa,bu?
I: suami saya ga kerja, dek. Udah lama sakit usus buntu, mau berobat ndak punya biaya.. Jadi ya di rumah aja sambil wirid… Makanya suami ibu wiridnya juga doain adek.. biar  cepat dapat kerja.. murah rezeki… diberi kebahagiaan..
A: (rasanya mau pingsan saking terharunya). Hmmm..kalau anak ibu?
I: anak saya smp..
A: Ibu sehari ngumpulin botol dan plastik ini dapet berapa, bu?
I: Sepuluh ribu, dek.. Tapi biasanya abis buat beli obat bapak.. Tapi seminggu biasanya rata-rata 50 ribu..
A: (sambil mikir, seminggu lima puluh  ribu, berarti sebulan dua ratus ribu) Ooo.. iya deh bu.. semoga kita bisa terus bersilaturahmi ya,bu…
I: iya dek.. (senyum)

Akhir kata saya pun pamit pulang. Dan si ibu, kembali dengan karung berisi botol dan plastiknya. Dari yang saya amati, tak tampak kesedihan di wajah keriputnya. Hanya ada senyum dan rona ketegaran.

Bantuan yang tempo hari saya berikan sama sekali ga ada apa-apa nya dibanding dengan doa yang ibu dan suaminya panjatkan setiap hari buat saya. Bukan saya yang menolong ibu itu melainkan ibu itu lah yang telah dan akan menolong saya.

Sepanjang perjalanan pulang  yang difikiran saya adalah dicintai dan didoakan oleh orang ‘lemah’ itu anugrah dan terimakasih Ya Allah untuk itu. Dan untuk si ibu,  semoga dalam waktu dekat saya bisa bantu kasih solusi untuk masalahnya, terutama mengenai suaminya yang sedang sakit usus buntu dan butuh operasi serta pengobatan segera. InsyaAllah soon yaa bu..



0 Kommentarer: